Doktor2 Ini Sangat Kurang Ajar - Baca Luahan Pengguna Tentang Sikap Doktor YG Memperkecilkan Ibu YG Mahu Bersalin Tanpa Suntikan.

Melihatkan komen2 "bernas" doktor-doktor muda ni tentang seorang ibu yang dapat 3rd degree tear kerana terberanak di rumah (khabarnya beliau memang plan utk hospital birth), saya teringat kisah yg diceritakan oleh Aisha Al-Hajjar, founder AMANI Birth ketika mengikuti kursus Childbirth Educator.
Kisah ini berlaku di negara Timur Tengah. Seorang student/client Aisha mahukan vaginal birth kerana dia seorang yg pentingkan kecantikan diri. Dia tidak mahu perutnya berparut. Itu motivasi dia utk vaginal birth. Setelah mengikuti kelas dan tahu benefit drugs free birth, dia ambil keputusan utk tolak epidural dan induction.
Ditakdirkan pada hari nak melahirkan, doktornya dalam perjalanan untuk pergi bercuti. Dia dpt panggilan dan berpatah balik. Dia cuba 'mempercepatkan' urusan kelahiran utk 'make it fit around her schedule'. Tetapi ibu ini mahu ia berlangsung secara natural. Akhirnya, ditakdirkan ibu ini rasa contraction intensity is too overwhelming for her, dan dia ambil juga epidural. Aisha yg ada di situ hanya berupaya mengingatkan ibu ini tentang pilihan awalnya (mahu natural birth), tetapi keputusan tetap di tangan ibu itu sendiri. Pushing stage sudahnya tidak berjalan dgn lancar, forceps terpaksa digunakan. Untuk prosedur forceps, episiotomi perlu dilakukan. Tetapi, doktor melakukan lebih dari sepatutnya! 
Episiotomi dilakukan di dua tiga tempat!! Koyakan yg sengaja diakibatkan oleh doktor itu sangat teruk! Vjj dah tak rupa vjj!
Dan lebih teruk lagi, epidural dihentikan sblm prosedur dilakukan!
"Dia nak natural kan?? Nak rasa SAKIT kan?? Biar dia rasa kesakitan itu!" kata doktor itu.
Aisha yg berdiri di luar boleh dengar ibu itu menjerit kesakitan!
Meremang bulu romanya. Tak pernah sepanjang pengalaman dia sebagai seorang midwife dia dengar ibu hendak melahirkan menjerit sebegitu dahsyat bunyinya! SANGAT DAHSYAT!!
Kemudian setelah bayi selesai dikeluarkan, doktor panggil Aisha masuk. Seolah2 sengaja mahu tunjukkan "kepakarannya". 
Terbeliak mata Aisha melihat vjj tak rupa vjj!
Darah dari luka episiotomi itu sangat banyak!
Dan doktor itu lantas menjahit semula koyakan itu.
"Tengok, tadi nampak teruk, skrg dah ok kan??" katanya pada Aisha yg masih tak habis menggeletar.
Inilah REALITI.
Wujud doktor yg sebegini.
Melampiaskan marah bila 'kehendak' mereka tidak diikuti.
'Memberi pengajaran' jika praktis normal mereka dicalari.
Aisha menangis ketika menceritakan kisah ini. Berapa kali pun dia mengulang cerita ini, dia tetap menangis. 
Kami semua di dalam bilik training turut menangis. Airmata kami bagaikan tak tertahan2.
Sakit hati kami.
Pedih hati kami.
Sebu dada kami.
Bila mendengarkan kisah seorang wanita sedang melahirkan zuriatnya diperlakukan begini!
Yang paling sedih bagi kami semua bila mendengar kata2 Ibu itu sendiri setelah beberapa bulan peristiwa itu berlaku;
"Tak mengapa. Bayi pun dah selamat lahir. Dan saya lega saya takde parut di perut saya...."
Allah....... ini satu lagi hakikat.
Ibu ini jelasnya diperlakukan sewenang-wenangnya, tapi masih tidak sedar dirinya adalah MANGSA keadaan.......
We are SPEECHLESS! Really...
Nota tambahan:
SAKIT NATURAL itu TIDAK SAMA dengan sakit akibat prosedur. Tidak sama dengan sakit dek guntingan episiotomi. Tidak sama dengan sakit yg dirasai ketika dijahit mentah2. Tidak sama juga dengan sakit yg ditanggung selepas cesarean.
SAKIT NATURAL itu adalah pada kadar yang MAMPU DITANGGUNG OLEH SEORANG YANG BERGELAR WANITA!
Kenapa? Kerana Allah SWT memang telah meletakkan TUGAS MELAHIRKAN ZURIAT atas bahu seorang IBU!
Sangat tidak adil memberi seorang wanita merasakan SAKIT TIDAK NATURAL hanya kerana dia mahukan natural birth. Allahu.......
Apa pun yg kalian perkatakan, fikirkan atau lakukan, jgn sekali2 lupa hakikat ini;
WHAT GOES AROUND, COMES AROUND.
Sumber rujukan : sini

Share this :

Previous
Next Post »