Lukisan 'Rumah Idaman Yang Murung' Oleh Anak Yatim - Apa Agaknya Yang Difikirkan Olehnya..


Siang tadi aku terpaksa bergegas ke Balai Seni untuk pertemuan dengan ‘potential buyer’ lukisan anak-anak.

Syukur, dalam masa 30 minit sebanyak 6 lukisan berjaya dijual.

Tapi sewaktu menunggu pembeli tersebut, aku bersama seorang lagi ahli lembaga pengarah TFTN, Nur Raihan Jasmani mengambil peluang melihat-lihat karya anak ini sekali lagi.

Di depan lukisan ini, kami berhenti. Dan Raihan mula bertanya;

“Cuba tengok lukisan ni?”

Aku terpaku lama, sebelum Raihan menyambung;

“Rumah idaman?”

Ya, inilah rumah idaman adik Muhammad Asikeen. Tapi tak seorang pun dari kami yang tahu mengapa, lukisannya begitu murung?

Mengapa, pilihan warnanya begitu sugul?

Mengapa agaknya, rumah itu diwarna banyak kali di lapis awal dan akhirnya, merah?

Mengapa rumahnya diwarnakan merah terang? Mengapa latarnya diwarnakan hijau yang membosankan? Mengapa agaknya, langit diwarnakan dengan begitu dingin sekali?

Apakah agaknya yang difikirkan adik ini, ketika melukis rumah idamannya?

Tak seorang pun dari kita, akan tahu mengapa. Kerana kita sentiasa punya ayah untuk bertanya soalan. Dan kita sentiasa punya ibu untuk menumpang kasih.

Tetapi lukisan ini dilukis dari hati seorang anak kecil yang tak punya ayah, dan ibu.

Ketika kita sibuk memilih juadah berbuka puasa hari ini, apalah agaknya juadah berbuka adik ini? Ketika kita sibuk melayan anak kecil kita meminta makanan itu ini di pasar ramadan, anak ini tak pernah punya peluang untuk memilih makanan berbuka mereka sendiri.

Sebagai anak yatim di rumah anak yatim, mereka hampir pasti tak punya peluang untuk memilih apa pun sepanjang hidup mereka sebagai kanak-kanak. Mereka, tidak berhak buat keputusan untuk diri mereka sendiri.

Jadi mungkin, ketika diberi pilihan untuk memilih warna lukisannya sendiri, dia hanya tahu warna-warna yang murung dan sugul. Mungkin dalam lukisan ini, anak ini tidak tahu apakah sebenarnya yang dimaksudkan dengan – Rumah Idaman?

Kerna seumur hidupnya hanyalah – berpindah randah dari satu rumah ke rumah anak yatim yang lain?

Entah. Begitu banyak persoalan – yang sebenarnya tidak kita fahami. Jadi berbuka puasa hari ini, angkatlah doa untuk anak kecil ini – agar dikurniakan ‘Rumah Idaman’ yang gembira dan menyeronokkan.

Paling tidak, itulah usaha kecil kita untuk anak ini.

P/s – Sebelum berbuka waktu makbul doa kan? Doakan juga murah rezeki pembeli-pembeli lukisan semuanya


ZF Zamir.

Share this :

Previous
Next Post »