23 Cara Kematian Yang Pelik Di Dunia.

Oleh : SEPAT

1. Mati kerana berniat mengapai bayangan bulan di air


Penyair dari China Li Po (abad VII-VIII Masehi) merupakan penyair terkenal yang suka minum arak. Suatu ketika sedang beliau mabuk semasa naik perahu menyusuri Sungai Yangtze. Beliau melihat bayangan bulan di air. Kerana mabuk, dia berusaha mengapai bayangan itu untuk memeluknya, namun gagal. Akhirnya dia jatuh ke air dan lemas.

2. Mati kerana janggut


Hans Steininger merupakan orang Austria yang terkenal kerana janggutnya yang terpanjang di dunia. Panjangnya sekitar 140 cm. Pada satu hari di tahun 1567, terjadi kebakaran yang menjadikan keadaan kelam kabut. Beliau lupa mengikat janggutnya yang panjang. Kerana terburu-buru, dia terpijak janggutnya sendiri dan terjatuh. Lehernya patah dan mati ditempat kejadian.

3. Mati kerana menahan air kecil


Tycho Brahe (1546-1601) adalah seorang ahli astronomi. Pada tahun 1601, beliau menghadiri majlis jamuan di Praha (sekarang czechoslovakia). Adat pada masa itu jika meninggalkan jamuan makan walaupun untuk buang air, adalah sangat tidak sopan. Akibatnya beliau terpaksa menahan buang air kecil selama jamuan itu berlangsung. Kantung kencingnya membengkak hingga ke hadnya, dan terjadilah jangkitan sistitis yang parah.Beliau meninggal 11 hari kemudian.

4. Mati kerana stick konduktor


Jean Baptiste Lully merupakan konduktor yang memimpin orkestra pada perayaan sembuhnya Louis XIV dari sakit pada tahun 1687.Kerana terlalu bersemangat, dia menghempas stick konduktor dan tertikam tepat pada ibu jari kakinya.Terjadi jangkitan kuman dan nanah dan diikuti gangren (pereputan). Lully menolak rawatan pemotongan kakinya , dan akhirnya dia pun mati kerana jangkitan yang merebak ke seluruh tubuh.

5. Mati kerana tergigit lidah

Allan Pinkerton (1819-1884) adalah seorang agen detektif yang terkenal dengan syarikat ‘Agency Pinkerton Detective’. Suatu hari dia sedang berjalan di kaki lima beliau tergelincir. Tidak sengaja lidahnya tergigit, dan terjadilah jangkitan yang kemudian membunuhnya.

6. Mati kerana menendang peti


Sama dengan Lully, tapi ini terjadi di awal abad 20 pada Jack Daniel, seorang pengusaha whiskey terkenal dari Tennessee, Amerika Syarikat. Pada suatu subuh dia ingin membuka salah satu peti besi, namun dia terlupa nombor kombinasinya. Beliau mengamuk dan menendang peti tersebut. Salah satu jarinya terluka, jadi radang dan membunuhnya.

7. Mati kerana kulit oren


Bobby Leach (1858-1926) adalah seorang stuntman. Beliau adalah orang kedua di dunia yang berjaya menakluki air terjun Niagara dengan barrel-nya. Beliau meninggal tahun 1926, dua bulan selepas kakinya dipotong. Apa pasal? Beliau tergelincir akibat terpijak kulit buah oren di tepi jalan.Tulang serangkanya patah dan terjadi jangkitan berat. Ketika itu belum ada antibiotik.

8. Mati kerana payung terjun gagal berfungsi


Pada tahun 1912 Franz Reichelt mendakwa dirinya berhasil membuat jaket ber-parachute. Suatu penemuan baru. Dia ingin mencubanya dengan melompat dari puncak menara Eiffel. Sebelumnya dia merancang memakaikan jaket tersebut pada patung, namun akhirnya tidak jadi. Dia memutuskan memakai sendiri jaket tersebut. Seperti yang dirisaukan ramai orang, jaket itu tidak berfungsi dan dia pun mati disitu juga.

9. Mati setelah diracun, ditembak 4 kali, dipukul dan akhirnya dilemaskan


Grigori Rasputin (1869-1916) mula-mula diracun dengan cynida. Dosnya mampu untuk membunuh 10 orang.Tapi kerana diketahui kemudian bahwa cynidanya sudah expired disebabkan pemanasan makanan, dia tidak mati. Lalu dia ditembak dari belakang oleh Felix Yusupov dan kawan-kawannya. Dia tidak mati juga. Dia ditembak lagi 3 kali, tetap juga tidak mati juga. Akhirnya Rasputih dipukul dengan tongkat dan akhirnya ditenggelamkan ke Sungai Neva yang sejuk. Dari hasil autopsi sebab kematian sebenarnya adalah lemas.

10. Mati kerana bola besbol

 Ray Chapman (1891-1920) dikenali sebagai satu-satunya pemain yang mati dalam pertandingan besbol. Dia mati kerana kepalanya terkena balingan bola dari Carl Mays. Pada zaman tu, bola besbol biasanya dilumuri tanah sebelum dibaling, untuk menyukarkan lawan melihat bolanya.

11. Meninggal kerana selendang

Isadora Duncan (1877-1927) dikenali sebagai idola tarian modern. Dia gemar memakai selendang/scarf ketika bersiar-siar. Pada September 1927, sedang memandu kereta dengan laju dan dengan tingkap terbuka. scarf yang berukuran panjang itu “terbang” sampai ke tayar lalu berpintal, dia tercekik dan kepala tersekat di tingkap kereta.

12. Mati ketika membicarakan Hitler


Pada tahun 1943, seorang pengkritik nazisme dan fasisme bernama Alexander Woolcott meninggal dunia selepas mengalami serangan jantung ketika tengah membicarakan Adolf Hitler.

13. Mati di pentas konsert


Leslie Harvey, gitaris Stone The Crows, meninggal pada tahun 1972 kerana terkena renjatan letrik dari mikrofon yang digunakan di pentas konsert.

14. Mati ketika siaran TV


Christine Chubbuck (1944-1974) merupakan satu-satunya wartawan TV yang meninggal dunia ketika siaran langsung di tv. Beliau menembak kepalanya sendiri pada siaran Suncoast Digest (WXLT-TV) tarikh 15 Julai 1974 dengan revolver 38 mm. Chubbuck sebelumnya memang sudah bermasalah dengan kemurungan yang berlarutan

15. Mati kerana “dibunuh robot”


Ketika Robert Williams sedang mengambil sesuatu di rak penyimpanan Ford Motor’s Flat Rock, tiba-tiba robot bergerak dan lengan robot tersebut terkena kepala Williams. Dia mati on the spot pada 25 Januari 1979. Hanya 2 tahun berselang, kemalangan serupa terjadi di Jepun. Kenji Urada gagal mematikan robot yang akhirnya secara tidak sengaja menolak tubuhnya ke dalam mesin pengisar.

16. Mati kerana terkena rotor helikopter


Pelakon siri COMBAT, Vic Morrow (1929-1982) dan 2 orang pelakon kanak-kanak yang bersamanya mati dilibas kipas helikopter ketika sedang shoting untuk film Twilight Zone pada tahun 1982. Kes ini mendorong Amerika Syarikat meminda undang-undang perlindungan tenaga kerja anak dan peraturan keamanan serta jaminan keselamatan di lokasi pengambaran.

17. Mati kerana kaktus

UUMasih tahun 1982, David Grundman dan seorang sahabatnya sedang pergi mencari pokok kaktus. Mereka bertemu sebuah kaktus besar. Kaktus ini adalah kaktus Saguaro setinggi hampir 8 meter yang berumur kira-kira 100 tahun. Akibat kesilapan teknik, beliau mati dihempap kaktus tersebut.

18. Mati kerana tutup botol


Tennessee Williams (1911-1983), penulis drama Amerika Syarikat, mati karena tercekik tutup botol. Beliau tertelan ketika mabuk di sebuah hotel di New York. Kebiasaannya beliau gemar meletakkan tutup botol di kedua mata dan mulutnya ketika sedang minum mabuk.

19. Mati ketika melawak

Dick Shawn (1924-1987) sedang melawak tentang kempen politik di Amerika Syarikat. Setelah mengatakan “I will not lay down on the job!” (Saya tidak akan meletakkan jawatan!), Dia terus terbaring di lantai. Penonton ingat itu adalah sebahagian dari lawaknya.Tapi kerana dia tak bangun-bangun lagi, beberapa petugas pentas pun memeriksanya dan melakukan bantuan nafas kecemasan.Tidak lama kemudian dia pun meninggal dunia.

20. Meninggal kerana biri-biri kelaparan

Pada tahun 1999, Betty Stobbs sedang memberi makan biri-birinya dengan motorsikal. Makanan untuk biri² tersebut terletak di belakang motorsikalnya. Ketika itu, haiwan tersebut sedang kelaparan lalu menyerbu makanan di belakang dan berebut sambil menolak motorsikal tersebut ke tebing setinggi 30 meter. Beliau mati kerana jatuh dan ditimpa motorsikalnya sendiri.

21. Mati kerana rak buku


November 2006, Mariesa Weber (38 tahun) dikesan hilang. Sudah 2 minggu dia tidak ditemui oleh keluarganya (padahal dia mati di rumah sendiri!). Namun akhirnya dia ditemui berada di bawah tumpukan rak buku yang jatuh. Nampaknya dia sedang berusaha memasang kabel TV yang hanya boleh dicapai dengan berdiri di atas meja di sebelah rak buku. Namun malangnya beliau jatuh dengan kepala lebih dulu, dan rak bukunya ikut jatuh menimpa Weber.

22. Mati kerana game online



Pada tahun 2005, Lee, seorang lelaki Korea Selatan berusia 28 tahun, mati setelah 19 jam nonstop bermain game online Starcraft di sebuah cyber cafe di Daegu.

23. Mati kerana terkena renjatan letrik

Pada tahun 1991, seorang wanita Thailand berusia 57 tahun bernama Yooket Paen, terpijak tahi lembu ketika sedang berjalan di kebunnya. Setelah itu dia terpegang sebuah kabel telanjang (tanpa bungkus), dan terkena renjatan letrik hingga meninggal. Setelah pemakamannya, adik Paen datang ke kebun tersebut. Beliau juga terpijak tahi lembu yang sama dan terpegang kabel yang sama dan beliau juga mati seperti kakaknya.

Share this :

Previous
Next Post »