Isu Izara - Usahlah Berasa Diri Suci Kata Pengarah Syariah Amanah.

USAHLAH BERASA DIRI SUCI
1. Sehari dua ini, artis Izara Aishah dihentam sakan kerana didakwa berpakaian tidak sopan. Dia bukan sekadar dihukum berdosa, bahkan dinerakakan. Bertalu-talu kutukan ditala ke arahnya. Seolah-olah dia sudah berbuat dosa yg tidak terampun. Pintu taubat untuknya bagaikan tertutup dan terkunci mati. Dia bagaikan musuh Tuhan yg terisytihar perang.
2. Orang yg mengutuk itu pula berasa dirinya tidak berdosa dan tidak akan berbuat dosa. Seolah-olah dirinya suci umpama malaikat atau nabi. Jika dia mati, syurga melambai-lambainya dari jauh. Pengutuk itu berasa seolah-olah dia adalah kekasih Tuhan yg paling hampir sehingga layak menerakakan orang lain. Hanya kerana dia berpakaian lebih baik daripada artis itu yg dilabelnya tidak Islamik.
3. Aku bukan menyokong artis itu berpakaian sebegitu. Tidak. Dia memang salah dalam hal itu. Tapi, usahlah dia dikutuk keterlaluan sehingga dinerakakan. Perbuatannya berdosa, tapi dosanya bakal terampun dgn maghfirah Tuhannya. Jika dia sendiri sudah insaf dgn perbuatannya, usahlah orang lain mengambil tugas Tuhan utk menerakakannya pula.
4. Aibnya yang lama usah ditular kembali. Tutuplah aib itu kerana itu aib peribadinya. Semua orang ada aib sendiri yg tidak mahu ditularkan. Beri peluang kepadanya membetulkan kesilapannya. Doanya termakbul jika dia terzalim dengan tularan aibnya itu. Orang yg menularnya bakal berdepan hukuman Tuhan jika dia tidak menghentikan kerja menularkan aib itu.
5. Kuat beragama sepatutnya menjadikan seseorang sentiasa menginsafi kelemahan dan kekurangan diri. Bukan berasa diri sudah suci dan orang lain semuanya kotor. Itu dipanggil ghurur yakni tertipu dgn diri sendiri. Orang yg kuat beragama perlu sentiasa sedar ruang kemasukan syaitan utk merosakkan dirinya. Antara ruang itu ialah berasa diri sendiri suci.
6. Maka, janganlah kamu mempersucikan dirimu sendiri, kerana Dia (Allah) lebih tahu siapa yg paling bertaqwa (dalam kalangan manusia). Demikian maksud kata Tuhan dalam kitabnya. Sesiapa yg berasa dirinya bagus, tingkatkan kebagusan itu dengan merendah diri. Kerana orang yg bagus ialah orang yg sentiasa berasa ada orang lain yg lebih bagus daripadanya.
7. Jadilah penyelamat, bukan penghukum.

Share this :

Previous
Next Post »