Breaking News

Melayu Rasis Disekolahkan, Cina, India Rasis Dibiarkan, Sepatutnya Lawan Semuanya.

Oleh : Nas Gelizzo

Setiap kali bila munculnya istilah rasis, ianya umpama hanya terpakai atau tuju kepada melayu sahaja. Umpama melayu sahaja yang rasis, yang ekstrim, yang fanatik.

Hey pundek, sifat yang merasakan kaum dia sahaja yang lebih superior, kaum dia sahaja yang lebih berhak itu dan ini, kaum dia sahaja yang lebih bijak pandai dan sebagainya itu ada pada mana-mana bangsa. Perkauman itu tak kenal bangsa. Cuba tanya balik dekat diri hang, dan jawab dengan jujur. Jangan jadi hipokrit atau berlakon macam hang ini tak rasis.




Cina pun ada yang rasis. India pun ada yang rasis. Bangla, Burma, Indonesia yang kerja disini pun ada yang rasis. Jangan jadi hipokrit atau play safe atau buat-buat jadi mangsa keadaan kononnya ditindas oleh orang yang rasis sedangkan diri itu pun sama sahaja.


Nak melawan rasisma itu bukannya sekadar melawan rasisma yang ada dalam diri segelintir orang melayu sahaja. Mana-mana pukimak yang rasis tak kira dari apa bangsa, etnik, suku kaum pun perlu dilawan.

Umpama nak melawan rasuah atau korupsi bukannya setakat melawan rasuah atau korupsi yang ada dalam geng parti keris sahaja, malah mana-mana parti sekalipun tak kiralah parti bulan ka parti mata ka parti segitiga ka parti kepala seladang ka parti lambang tangan ka, semua sekali harus dilawan jika ada unsur-unsur yang tidak elok.

Yang terbaru, signboard dekat Shah Alam bila diarahkan untuk ditukar kepada bahasa melayu sahaja, aku baca banyak komen dari orang bukan melayu yang sangat rasis dan provokatif. Itu depa tak nampak dan tak sedar pula ianya rasis terang-terangan.

Dan benda ini bukannya aku baru perasan atau sedar. Aku bukannya hidup dalam gua. Dari kecil aku bergaul dengan macam-macam bangsa dan pernah bercinta dengan beberapa perempuan dari bangsa berbeza.

Sedarlah, selagi ada orang-orang bodoh macam ini, memang tak akan kemana pun kita semua. Sekadar pusing dalam bulatan yang sama sambil laungkan sebuah slogan illusi iaitu kita hidup bersatu padu la, kita semua sama la, kita semua masyarakat majmuk yang hidup harmoni la.

Aku bukannya melayu. Aku mamak. Aku tak pernah malu nak mengaku aku mamak dan pada masa yang sama tak pernah pula nak berbangga kata aku mamak atau merasakan bangsa aku lebih hebat. Aku sentiasa menganggap diri aku sebagai bangsa saiya-jin. Butuh!